20100703

Never Ending Myth 1: Chapter 4: Bedtime confession

"Cerita ini adalah garapan tanpa skrip, berdasarkan pengalaman silam semata digubah secukup garam dan lada berulam kan teori-teori serta mitos-mitos yang dikumpul dibalik lemak ini. Salah dan silap,saya mohon jari jemari meliuk kencang bersama jari kaki"

Aku adalah bayangan Newtonian, berdiri di hadapan penggerak Mutlak (Prime Mover) bersama beberapa saudara saudara ku. Kami diberi kelebihan untuk memerhati dan melancarkan tingkah manusia.

Kami bukan Tuhan.

Penggerak mutlak, juga adalah Pencipta Mutlak, pencipta kami.

Konsep Einstein dan Spinoza juga terdapat celanya walaupun mereka adalah insan yang istimewa. Akan tetapi mereka menyingkirkan sedikit kemanusiaan demi liberalisme yang termaktub di sebalik angka-angka utuh.. Angka-angka dan segala formula kedasaran itu masih lagi firman Pencipta Mutlak. Namun firman terjemahan manusia tidak akan tercapaui setepat yang mungkin dengan yang Mutlak. Hanya menghampiri. Dan keralatan hatta sebesar zarah akan mencipta khilaf yang tampak seadanya.

Liberalisme hanya sempurna pada hati yang kudus. Tidak perlu dinyatakan berapa insan yang punyai hati seperti ini kerna yang menentukannya ialah kamu sendiri. Kamu adalah ciptaan Teragung Nya.

Kami bersaudara hanya mampu memerhati dan menggerakkan amanat Pengerak Mutlak. Seperti gelombang, kami mematuhi segala ampiltud, reosansi dan juga vektor. Dan di tiap hujung riak gelombang, itulah kamu. Kamu berupaya berubah mengikut medium yang tersalut.

Kami tidak bisa menghakimi apa yang dosa dan pahala. Kami bukan Penghakim Mutlak. Kami hanya mengikut firmannya yang satu. Tapi kamu manusia punyai pendapat. Dan kemudian kamu mencipta mazhab-mazhab yang berbeza. Tetapi kamu tidak salah. Kamu diberi akal dan dicipta dari pelbagai kaum demi menguji penyatuan. Tiada kebenaran yang jitu melainkan Kebenaran Mutlak

Kami hanya pengerak yang digerakkan oleh Pengerak Mutlak. Kami bukan Tuhan. Bagi Amirul, deus itu hanya gelaran hormat pada kami. Kami tidak menolak sebarang panggilan dan tidak pula kami menerima dengan sepenuh hati. Walhal, tiap nama yang wujud itu sememangnya ciptaan Tuhan, dan apa yang utama, kami tahu akan kebenaran apa dan siapa kami.

Kami tidak memperanakkan. Amirul hanya lah salah seorang manusia yang terpilih untuk mempunyai resonansi dengan aku, Dia mampu mengahdirkan aku padanya.

Aku,digelar oleh dia...Deus Firdaus

4 comments:

hellioz said...

byk fakta
gyahahahahahaah~

cun~

Myth said...

hopefully ada la uztaz2 yg baca. Mau dia panggil petir kilat kat aku

Neko D. 13 said...

oh aku mengharapkan penulisan yg santai..2 hari di rumah, terlepas 2 chapter. waktu kerja, aku pulun..muahaha

Myth said...

sorry...nnt ek..